0
Mungkin saya bukanlah orang paling tepat untuk berbicara tentang novel cinta (ramai lagi di luar sana yg lebih terror dan menonjol) tapi rasanya, bolehlah saya kongsi sedikit pengalaman.

*Gaya Bahasa
Gaya bahasa atau stail adalah ‘kekuatan’ penulis. Setiap penulis mempunyai stail yg berbeza dalam persembahan novel mereka. Jika anda mempunyai stail tersendiri yg hebat, anda dikirakan sebagai seorang penulis yg outstanding. Jadi, bagaimana nak dapatkan stail begitu? Kita masih boleh meniru stail penulis pujaan kita tetapi jangan sampai terikut-ikut dari segi struktur ayat dsbnya.

Cuba dapatkan stail sendiri dengan bereksperimen. Baca sebanyak buku yg mungkin dengan pandangan kritikal terhadap stail penulis tersebut. Buat perbandingan antara buku. Anda akan dapati, anda boleh cipta stail tersendiri merangkumi beberapa aspek dalam buku2 tersebut. Pada mulanya mungkin sukar untuk mengadaptasi tapi lama-kelamaan, anda akan rasa selesa.


*Bahasa indah
Salah satu cara untuk menyuntikkan bahasa indah ke dalam karya adalah dengan membaca banyak buku/novel nukilan beberapa penulis ‘nama besar’ yg terkenal (pada zamannya atau zaman sekarang). Novel klasik mereka harus dijadikan guideline. Shahnon Ahmad, mungkin dengan ‘Ranjau Sepanjang Jalan’, A.Samad Said dengan ‘Salina’ atau Azizi Hj Abdullah dgn ‘Seorang Tua di Kaki Gunung’; sekadar menyebut beberapa nama. Deskripsi latar (langit, laut, gunung dll) atau wajah seseorang (fizikal/emosi) akan memberi keindahan pada karya. Ini mungkin terbit dari hati penulis itu sendiri – cuba fikirkan bila dan di mana fikiran anda terangsang untuk berpuitis.
Adakah bila berada di tepi laut?
Adakah bila mendengar lagu sentimental?
Adakah setelah membaca novel yg menyentuh hati?

Jangan give-up kalau tak boleh pada percubaan pertama atau kedua. Menjadi penulis bukanlah mudah, sebenarnya. Sesetengah orang mengambil masa lima bulan untuk menjadi terkenal, sesetengahnya lima tahun; selebihnya mungkin selepas kematian penulis.

Ada penulis berbakat, ada penulis rajin. Penulis berbakat yg malas takkan ke mana2. Penulis rajin akan terus berusaha sehingga berjaya menghasilkan karya yg akan diiktiraf, meraih anugerah dan diingati sepanjang zaman.

Post a Comment